Category: Romadhon


Seputar Malam Lailatul Qadar


Berikut ini, kami ketengahkan sebuah karya tulis perihal beberapa kesalahan yang dilakukan oleh sebagian kaum muslimin berkaitan dengan Lailatul Qadar. Makalah yang ditulis oleh Syaikh Masyhur bin Hasan, kami terjemahkan dari Al Ashalah, Edisi 3/15 Sya’ban 1413 H halaman 76-78. Semoga bermanfaat dan sebagai peringatan bagi kami serta segenap kaum muslimin. Baca lebih lanjut

Sesungguhnya jihad kita di bulan Ramadhan ini adalah memerangi hawa nafsu yang selalu menggoda keimanan dan menghilangkan pahala puasa kita
Dterima dari Abu Hurairah ra. bahwa Nabi saw. bersabda: – yakni ketika datangnya Bulan Ramadhan – :
“Sungguh telah datang padamu bulan yang penuh berkah, di mana Allah mewajibkan atas kamu berpuasa, di saat dibuka pintu-pintu surga, ditutup pintu-pintu neraka dan dibelenggu syetan-syetan, dan di mana dijumpai suatu malam yang nilainya lebih berharga dari seribu bulan. Maka barangsiapa yang tidak berhasil beroleh kebaikannya, sungguh tiadalah ia akan mendapatkan itu buat selama-lamanya.” (H. R. Ahmad, Nasa’i dan Baihaqi) Baca lebih lanjut

MARHABAN RAMADHAN


العربية: لفظ الجلالة "الله" للدلالة ...

قَالَ اللهُ تَعَالَى: يَآأَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ. {البقرة : 183}.

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,”. (QS. Al-Baqarah : 183).

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ s قَالَ: لَمَا حَضَرَ رَمَضَانَ – “قَدْ جَآءَكُمْ شَهْرٌ مُبَارَكٌ, اُفْتُرِضَ عَلَيْكُمْ صِيَامُهُ, تُفْتَحُ فِيْهِ أَبْوَابُ الْجَنَّةَ وَتُغْلَقُ فِيْهِ أَبْوَابُ الْجَحِيْمِ, وَتُغَلُّ فِيْهِ الشَّيَاطِيْنُ, فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ, مَنْ حُرِمَ خَيْرَهَا فَقَدْ حُرِمَ. {رواه أحمد والنّسائى والبيهقى}.

Dari Abu Hurairah r.a. Rasulullah Saw. bersabda: “Telah datang bulan suci Ramadhan, bulan yang penuh berkah. Wajib bagi kalian puasa di bulan itu, pada bulan tersebut pintu-pintu syurga di buka dan ditutup pintu-pintu neraka, dan syaithan dirantai. Pada bulan tersebut terdapat malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa yang terhalang mendapatkan kebaikannya, maka terhalanglah ia”. (HR. Ahmad, Nasa’i, dan Baihaqi). Baca lebih lanjut

MARHABAN YA RAMADHAN


Allah-green-transparent

Marhaban barasal dari kata rahb yang berarti luas atau lapang. Marhaban menggambarkan suasana penerimaan tetamu yang disambut dan diterima dengan lapang dada, dan penuh kegembiraan. Marhaban ya Ramadhan (selamat datang Ramadhan), mengandungi arti bahwa kita menyambut Ramadhan dengan lapang dada, penuh kegembiraan, tidak dengan keluhan.

Rasulullah sendiri senantiasa menyambut gembira setiap datangnya Ramadhan. Dan berita gembira itu disampaikan pula kepada para sahabatnya seraya bersabda: “Sungguh telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkatan. Allah telah memfardlukan atas kamu puasanya. Di dalam bulan Ramadhan dibuka segala pintu surga dan dikunci segala pintu neraka dan dibelenggu seluruh setan. Padanya ada suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa tidak diberikan kepadanya kebaikan malam itu maka sesungguhnya dia telah dijauhkan dari kebajikan” (Hr. Ahmad)

Marhaban Ramadhan, kita ucapkan untuk bulan suci itu, karena kita mengharapkan agar jiwa raga kita diasah dan diasuh guna melanjutkan perjalanan menuju Allah swt. Perjalanan menuju Allah swt itu dilukiskan oleh para ulama salaf sebagai perjalanan yang banyak ujian dan tentangan. Ada gunung yang harus didaki, itulah nafsu. Digunung itu ada lereng yang curam, belukar yang hebat, bahkan banyak perompak yang mengancam, serta iblis yang merayu, agar perjalanan tidak dilanjutkan. Bertambah tinggi gunung didaki, bertambah hebat ancaman dan rayuan, semakin curam dan ganas pula perjalanan. Baca lebih lanjut

Persiapan Menjelang Romadhon


للهــــم آميـــــنSungguh begitu cepatnya hari berlalu, Bulan Romadhon, bulan yang ditunggu-tunggu kaum muslimin dimanapun berada, akan datang sebentar lagi. Semoga saja Alloh Ta’ala mengizinkan kita untuk sampai pada bulan tersebut tersebut dan mempunyai waktu yang sangat luas dan lapang untuk memanfaatkannya. wallahu a’lam.Pada artikel ini, kita akan mencoba sedikit mengingat kembali Tata Cara Berpuasa yang sesuai dengan syariat Islam. Kami yakin, antum para pembaca tentu ada yang masih ingat atau sangat ingat sekali, apalagi bagi yang selalu melaksanakan puasa sunnah. Namun tiada salahnya kita melakukan pembelajaran kembali, Siapa tahu ada yang lupa, khilaf atau memang kita tidak tahu sama sekali.Ikhwah fillah yang di muliakan Alloh Ta’ala
Setiap kita melakukan suatu amalan, mesti ada yang namanya tatacara. Begitu juga dengan puasa. Rasulullahtelah mengajarkan kepada kita bagaimana tatacara orang yang berpuasa. Mulai dari awal sampai akhir kita berbuka puasa.Berikut ini beberapa tata cara yang diajarkan oleh Rasululloh Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam diantaranya ialah: Baca lebih lanjut
%d blogger menyukai ini: